Teknologi

Bagaimana AS akan melarang aplikasi Cina?

Nasionalberita.com – Pada hari Minggu, Sekretaris Negara AS Mike Pompeo mengatakan kepada Fox News bahwa tindakan akan diambil dalam beberapa hari mendatang untuk mengatasi “risiko keamanan nasional yang disajikan oleh perangkat lunak yang terhubung dengan Partai Komunis China”, termasuk aplikasi video bentuk pendek.

Jadi, bagaimana mungkin larangan bekerja?

Satu tempat awal yang jelas adalah untuk memerintahkan Apple dan Google untuk menghapus aplikasi dari toko online mereka.

Ini mungkin dilakukan dengan menambahkan Bytedance pemilik TikTok ke daftar entitas Departemen Perdagangan, dan melarang perusahaan AS untuk bekerja dengannya – taktik yang sama digunakan untuk menghentikan Google menyediakan aplikasi-aplikasinya ke Huawei.

Itu akan mencegah pengguna baru untuk dapat mengunduh aplikasi.

Pengguna yang ada akan dicegah menerima pemberitahuan dan menginstal pembaruan, meskipun mereka masih memiliki aplikasi di perangkat mereka.

Salah satu cara untuk mengatasinya adalah dengan memberitahu Apple dan Google untuk menggunakan fasilitas “kill switch” yang mereka berdua miliki, yang memungkinkan mereka menghapus atau mencegah aplikasi yang masuk daftar hitam dari peluncuran.

Seorang hakim Brasil pernah mengancam akan memaksa kedua perusahaan untuk menggunakan kekuasaan pada tahun 2014, tetapi akhirnya mundur.

Apple dan Google mungkin akan enggan untuk mengambil kendali atas smartphone pengguna sedemikian rupa dan bahkan mungkin menolak pesanan seperti itu.

Jadi alternatif yang lebih mudah adalah memaksa penyedia layanan internet lokal untuk memblokir akses ke server TikTok.

Ini akan memiliki keuntungan tambahan untuk mencegah video TikTok dapat dilihat melalui situs webnya.

India mengambil tindakan seperti itu ketika melarang TikTok dan puluhan aplikasi Cina lainnya. Dan pengguna melaporkan tidak dapat menghindari blok dengan menggunakan jaringan pribadi virtual (VPN).

Tetapi tidak jelas bagaimana Trump akan menegakkan perintah seperti itu.

Pendekatan yang tidak terlalu kejam adalah melarang TikTok dipasang di telepon kerja karyawan federal.

Kongres telah memilih mendukung gagasan itu dan Senat masih mempertimbangkannya. Tapi itu akan menjadi langkah yang jauh kurang dramatis daripada Trump tampaknya mengisyaratkan.

Kemungkinan lebih lanjut adalah bahwa Komite Investasi Asing di Amerika Serikat (Cfius) – yang diketuai oleh Departemen Keuangan AS – aturan terhadap pengambilalihan aplikasi Music.ly Bytionance, yang penggunanya dimigrasi ke TikTok pada tahun 2018.

Musical.ly dimiliki oleh seorang pemula Cina.

Tetapi Cfius memiliki kekuatan untuk meninjau pengambilalihan yang berpotensi menimbulkan risiko keamanan nasional. Dan karena Bytedance tidak meminta izin untuk akuisisi pada saat itu, panitia dapat meluncurkan penyelidikan pasca-transaksi tahun lalu.

Jika Cfius menolak pengambilalihan itu, itu bisa memerintahkan Bytedance untuk menutup layanan di AS.

Pertanyaannya adalah apakah TikTok yang dipintal akan diizinkan untuk melanjutkan di bawah kepemilikan yang berbeda sebagai alternatif, bahkan mungkin dengan rebrand.

Microsoft telah mengkonfirmasi bahwa pihaknya sedang dalam pembicaraan untuk mengakuisisi bisnis di AS, Kanada, Australia, dan Selandia Baru – beberapa internet wags telah menyatakan bahwa itu mungkin disebut Microsoft Teens (permainan pada layanan Tim perusahaan).

Raksasa teknologi AS itu mungkin akan dipandang sebagai wali yang lebih dapat dipercaya dari data yang dikumpulkan aplikasi, dan meredakan kekhawatiran bahwa Cina mungkin masih entah bagaimana mengakses log-nya.

Microsoft mengatakan pihaknya bermaksud untuk menyelesaikan pembicaraan dengan Bytedance pada 15 September.

Tags
Show More

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker